Pre-Birthday Buddy.

Posted: April 24, 2014 in Uncategorized

Assalamualaikum semua!

Hari ini rasa eksaited sangat sangat. Sebab nak tulis tentang seorang kawan teman sahabat kecintaan yang ada dalam hati. Pakwe? Oh bukan.. Dia adalah perempuan kecintaan aku yang sangat aku cinta. Andai langit dan bumi mampu berbicara, andai burung-burung mampu mengeluarkan kata-kata untuk dia. Pasti akan ku minta semua makhluk itu menjerit teriakan katakan betapa sayangnya dan cintanya aku pada dia.

26 April adalah tarikh hari dia dilahirkan di dunia. Selamat Hari Dijadikan Aishah! You know that I love so much to the moon and sky and everything in this world. You know you’re everything tome. Through my ups and downs. Segala cerita puaka sedih gembira bahagia kedukaan kecelakaan dan semuanya ada dalam poket kau kan. Ini kalau bakal suami aku nak tahu cerita pasal aku, harusnya cari kau saja. Bank segala sejarah penceritaan dunia aku.

Noor Aishah binti Yahya yang aku cinta,
Dulu, masa awal-awal aku tukar kos dari ICT ke HS. Kau adalah manusia pertama yang aku jumpa dan kenal. Ingat lagi kita sekelas Creative and Critical Thinking (CCT). Haaaa disinilah saat kita mulakan perkataan dan bersama kan? Ingat tak? Alaaaa tak ingat lettew kan. Tahu kau dah tua takpa takpa aku maafkan hokeeeee. Kemudian selepas kau ada tiga kakak yang kita kenal bersama. Dan sehingga sekarang ini kita berlima masih contact each other kan. Thank God! Alhamdulillah sangat atas pertemuan dan jalinan kasih sayang yang Allah kasi ni,

Image
(gambar waktu kita muda muda dulu. Sebesar alam aku post hanya untuk kau kahkah)

To be continued…

Gagal-is.

Posted: April 23, 2014 in Uncategorized

Rasa itu perlu di tulis. Agar kau tahu akan perasaan.

Gagal dalam bercinta

Bukan bermakna untuk selamanya

Pastikan kau akan terus gagah perkasa

Harungi hidup penuh pancaroba

Ia mentadbir jiwa

Agar tersusun rapi dan rata

Walau berpuput pergi ia

imbh-ist.
March, 23 2014 – 11.42pm.

Kenapa harus begitu?

Posted: March 25, 2014 in Uncategorized

“Kenapa kau begitu posirif soal poligami. Tak ramai perempuan macam kau ini.” Kata temanku yagn begitu terkejut bila aku katakan aku positif saja soal poligami.

“Entah, sebab aku rasa kenapa nak salahkan perlu atau tidak poligami ini. Yang lakukan poligami ini adalah manusia. Yang harus menjadi persoalan adalah mampu atau tidak manusia itu berpolgami.”

Itu saja argument yang mampu ku berikan. Ya, mungkin agak kurang setuju jika hanya sebegitu saja argument yang ada. Kerana poligami menurut agama Islam kan ada di sebut dalam Al-Qur’an. Siapa yang mampu nafikan?

“Kenapa kau tak setuju polgami?”

“Sebab aku ada pengalaman sendiri soal ini. Berlaku dekat dengan aku. Jadi aku rasa hairan jika ada wanita yang berkata dia positif poligami.”

Benar teman. Kau punya pengalaman. Mungkin mudah untuk aku bicara positif. Namun mungkin sukar aku lakukan. Siapa tahu?

Namun, positif aku bukan atas sebab aku harus positif. Positif aku atas dasar melalui pembacaan sekitar wanita yang harus aku ketahui. Soal emosi. Soal tanggungjawab. Soal apa pun yang pada aku seorang wanita harus tahu. Agama tidak berikan limitasi tertentu hanya kerana kita wanita. Bukan?

“Jadi apa sebenarnya argument kau?”

Sebab utama yang aku rasa adalah perkahwinan ini bukan soal cinta saja. Bukan soal macam mana kau nak hunuskan nafsu kau secara halal. Malah bukan soal yang kau kena penuhi separuh dari agama. Pada aku, semua itu harus ada. CUma pada aku yang pilng penting sekali adalah. Selepas kahwin itu, tugas untuk menjadi khalifah malah lebih utuh dang gah lagi. Melalui perkahwinan ini, kau tahu tanggungjawab yang kau akan lakukan. Tak kira kau si isteri atau si suami.

Sebab itu, aku positif poligami.

“Apa kaitan semua yang kau sebut itu dengan poligami. Pragmatism.”

Cuba kau renung sedalamnya yang aku katakan. Semua itu soal tanggungjwab bukan? Dan tanggungjawab ini kadang kau tak mampu lakukan seorang diri. Kau pasti perlukan peneman. Dan boleh jadi peneman itu bukan setakat suami kau. Boleh jadi kawan dan teman-teman rapat kau. Malah boleh jadi madu kau!

Terkesima sebentar.

“Kan. Kenapa aku tak pernah fikir sebegitu ya.”

Sebab kau selalu rasa yang segala apa yang ada di dunia ini kau yang punya. Seorang diri. Absolute ownership. Sedang isteri dan suami itukan pinjaman sementara buat kita dalam melakukan apa jua pekerjaan. Hatta sekecil pekerjaan pun.

Aku tak tahu apa aku ini terlalu idealistik terhadap perkara sebegini. Mungkin. Aku sendiri belum alami. Maka sebab itu aku positif.

Moga cas-cas positif ini terus positif!

Moga Tuhan bimbing.

(selepas baca karya Dr.Zeenath Kauthar)

Salam Maghrib di Malaysia – March, 25 – IIUM

Aku.

Posted: March 23, 2014 in Uncategorized

Pandang aku
Kerna idea
Bukan kerna siapa di belakang aku

Kerna aku adalah aku
Tergelincir sendiri

Tuhan atur
Yang selalu jatuh
Aku mengira itu kehidupan
Aturan yang terlahir
Buat insan.

1381770851162

Salam maghrib di Malaysia.
Mac, 23 2014 – 7.53pm

Masa depan.

Posted: March 15, 2014 in Uncategorized

Masa depan
sesuatu yang aku tak yakin
apa berlaku aku tak pedulikan
Masa depan
adalah sesuatu yang merunsingkan
adalah sesuatu yang mengerikan
adalah sesuatu yang entah tak tahu apa akan jadi

Cuma
ada satu yang bikin aku yakin
janji Tuhan
pada yang sentiasa yakin pada DIA

ya, sentiasa.

 

12.38am / 16mac / imbh

Cuma bahagia.

Posted: March 13, 2014 in Uncategorized

12 mac 2014 – Rabu. Tulisan ini telah saya post di FB saya.

Kerana kemanusian itu berada di celah manusia lain.

Hari ini, bas awam yang seperti biasa aku tunggu untuk ke kampus daripada rumah seperti merajuk. Hampir sejam lebih aku menunggu tanpa jemu. Tambang bas yang hanya rm1 cukup memadai. Di dompet merah jambu ku hanya ada rm2. Cukup saja untuk aku menaiki bas.

Kemudian bas yang aku naiki itu berhenti di tengah jalan kerana mengalami kerosakan. Tuhan, kasihan sungguh aku lihat. Keadaan bas itu yang memang agak tua rasanya. Maka, kami penumpang terpaksa turun. Dalam hati ni dah risau, sudah lah lambat mahu ke kelas jadi pula seperti ini.

Seorang adik perempuan yang berpakaian baju sekolah tiba-tiba menyapa aku.

” Akak, ada 50 sen tak? Saya takde duit dah nak naik bas ni. “

Ah! Sudah. Dalam hati aku berkata. Sudahlah duit aku cuma rm2. Rm1 sudah digunakan bayar bas tadi. Tinggal lagi rm1 untuk tunggu bas seterusnya. Tapi, tangan aku ini laju saja mengambil dompet dalam beg kemudian berikan 50 sen kepada adik itu.

” Oh, yekeee. Kejap ya. Nah! “

Di saat sebenarnya aku pun tidak punya uang untuk menaiki bas lain. Tapi entah mengapa berikan jua kepada adik itu. Kasihan mungkin.

Sambil tunggu di perhentian bas. Aku sempat bertanya kepada adik perempuan itu beberapa perkara. Usianya baru 12 tahun. Darjah 6, tahun ini UPSR. Dia memang selalu naik bas awam, sendirian pula tu.

” Beraninya awak naik bas sorang-sorang ya. Kalau akak ni, rasa takut la kot. “

” Takde, sebab mak kita selalu ajar. Kena pandai berdikari dan jaga diri. Yang paling penting jangan takut kak. Sebab kalau kita takut, sebab tu kita tak berani nak melangkah. “

” Oh, so nak pergi mana ni? “

” Saya nak pergi uia. Mak saya kerja situ. Jual baju. Lepas sekolah, selalunya saya akan terus bantu mak saya kerja dekat kedai dia. Tak kisah kedai dia kata mana-mana pun. “

” Yekee. jadi awak tak naik bas sekolah ke macam mana? Ke hari ni je tak naik sebab nak pergi uia? “

” Tak lah akak. Kita memang tak naik bas sekolah pun. Sebab tambang bas sekolah mahal. Mak tak mampu nak bayar. So mak kita cakap naik bas awam je. Murah sikit. “

Terasa dapat kekuatan dengan apa yang di ungkapkan adik itu. Ya, berani!

Hati gusar. Aku ini tidak ada duit untuk bayar tambang bas kerana sudah berikan kepada adik itu. Namun terus bertawakkal. Mana tahu ada orang yang naik kereta dan mengenali aku berhenti dan bertanya. Mana tahu. Namun sangkaan aku ternyata salah. Kemudian, rezeki Tuhan siapa tahu. Abang menelefon aku bertanya keberadaan aku. Ku ceritakan segalanya. Dan abang pun ambil aku di perhentian bas.

Entah. Sampai sekarang aku masih berfikir. Adik itu tak naik bas sekolah sebab tambang bas mahal. Mak dia tak mampu nak bayar. Naik bas awam. Keselamatn sudah pasti tak siapa jamin kan.

Adik perempuan itu mengajar aku sesuatu. Yang aku cari. Terima kasih 

When you think you have it bad. Other’s had it worse than you.

4am – 14 mac – Jumaat.

Ah! Saja mahu letak di dinding diari. Semoga baik-baik saja hidupmu, teman :)

“Kepadamu lelaki,
ada yang perlu kau pahami,
Sebaik hati memahami rasa yang mampir tiba-tiba.”

Tuan, terkadang perempuan memang suka melupa.
Bahwa dunia ini bukanlah tersusun dari apa yang ada di hati saja.
Perempuan terkadang suka tak ingat,
bahwa pada banyak hal yang menggunakan akal,
logika tetap adalah kepalanya.

Namun,
itu sama sekali tak berarti
kami adalah makhluk yang selalu pakai hati,
dan tak mampu menggunakan otak kami.

Maka, jika menurutmu perempuan suka mencari masalah atas hal-hal kecil yang tak layak dijadikan masalah,
aku berpesan satu saja padamu :

“Bila tak mampu mengerti kami dengan utuh,
cintai saja kami dengan baik,
sebaik yang kau mampu,
sebaik hatimu bisa merasa cinta.”

Semoga itu cukup sederhana.

Kalibata, 25 April 2013
- Tia Setiawati Priatna

pesan-pesan buatmu – lelaki